Kapolri: Maaf, Tak Ada Dendam!

Media Monitoring Service
Cubic Centra Indonesia (CCI)
http://www.cc-indonesia.com



Kepala Polri Jenderal (Pol) Bambang Hendarso Danuri menegaskan, tidak ada unsur balas dendam terkait peningkatan status mantan Kepala Bareskrim Polri Komjen Susno Duadji dari saksi menjadi tersangka pada kasus penangkaran ikan arwana PT Salmah Arwarna Lestari di Rumbai, Riau.

"Oh, maaf-maaf. Saya bilang dari awal, Pak Susno adalah anggota saya. Dari awal di DPR saya sampaikan ini menjadi beban berat itu. Jadi, tidak ada yang namanya balas dendam. Keliru besar jika ada yang bicara seperti itu," tegas Kapolri kepada para wartawan di Istana Negara, Jakarta, Selasa (11/5/2010). Kapolri juga menegaskan tidak ada permainan jebak-menjebak pada penetapan status tersangka tersebut.

Sebelumnya, kemarin, Indonesia Police Watch (IPW) menilai adanya kesan balas dendam di balik peningkatan status Susno sebagai tersangka. "Penetapan ini tak lazim. Seharusnya polisi menyelesaikan dulu kasus Gayus Tambunan yang diungkapkan Susno. Pada sidang kode etik kemarin, Komisaris Arafat sangat jelas merinci aliran dana kasus Gayus," ujar Ketua IPW Neta S Pane kepada Kompas.com.

Soal kasus dugaan korupsi pajak di Direktorat Jenderal Pajak tersebut, polisi baru menetapkan Arafat sebagai tersangka. Sementara perwira menengah dan dua jenderal yang disebut-sebut terlibat dalam kasus tersebut hingga kini belum ditetapkan sebagai tersangka.

Mantan Kabareskrim Komjen Susno Duadji ditetapkan sebagai tersangka oleh tim independen terkait kasus penangkaran arwana di Riau. Tim independen lalu menahan Susno setelah menjalani pemeriksaan di Mabes Polri.

Seperti diberitakan, Susno dituduh menerima uang suap senilai Rp 500 juta dari Haposan Hutagalung melalui Sjahril Djohan untuk mempercepat penanganan kasus PT Salmah Arwana Lestari di Bareskrim Mabes Polri. Uang itu diserahkan Sjahril di rumah pribadi Susno di Fatmawati, Jakarta Selatan.

Saat penyerahan uang itu, anggota Polri, Ajun Komisaris Besar Syamsulrizal, mendatangi rumah Susno untuk keperluan dinas. Syamsul telah diperiksa tim independen dan mengaku melihat penyerahan uang itu.


sumber

0 Response to "Kapolri: Maaf, Tak Ada Dendam!"

Post a Comment

Powered by Blogger